Friday, December 24, 2010

Dunia Peternakan Menjanjikan Dunia Bisnis


Usaha dan pengembangan peternakan saat ini menunjukkan prospek yang sangat cerah dan mempunyai peranan yang yang sangat penting dalam pertumbuhan ekonomi pertanian. Sebagian besar masyarakat dunia mengakui bahwa produk-produk peternakan memegang peranan penting di masa yang akan datang. Ada enam faktor yang mendukung dunia peternakan selalu berkelanjutan dan menjajikan peluang bisnis, sebagai berikut :
  1. Kebutuhan pangan meningkat sejalan dengan kecepatan pertumbuhan populasi manusia
  2. Produk pangan sal ternak mempunyai nilai gizi yang berkualitas.
  3. Ternak mempunyai kemampuan untuk mengubah bahan pangan menjadi produk pangan untuk manusia.
  4. Dalam siklus kehidupan, ternak berperan bagi kesuburan dan konservasi tanah serta konversi air.
  5. Ternak merupakan sumber protein dan energi.
  6. Dunia peternakan merupakan sumber pendapatan dan dan lapangan kerja.
a. Kebutuhan Hasil Ternak Tinggi

Fungsi terbesar produk peternakan yaitu menyediakan protein, energi, vitamin, dan mineral untuk melengkapi hasil-hasil pertanian. Produksi peternakan seperti daging, telur dan susu memungkinkan untuk dijadikan produk olahan pangan sehingga menjadikan menu manusia bervariasi.


Kebutuhan akan bahan pangan khususnya yang berasal dari daging, telur dan susu dari tahun ke tahun semakin meningkat, sejalan dengan semakin meningkatnya jumlah penduduk, tingkat pendidikan, dan kesadaran masyarakat akan peranan zat-zat makanan khususnya protein bagi kehidupan. Selain itu, industri pengolahan produk asal ternak juga berkembang seiring dengan berkembangnya daerah perkotaan.

b. Suplai Hasil Ternak Rendah
Produk peternakan seperti daging, telur dan susu secara nasional belum mampu memenuhi seluruh kebutuhan konsumsi nasional, baik untuk keperluan konsumsi masyarakat maupun keperluan industri pengolahan produk hasil-hasil peternakan.

Pendapatan per kapita masyarakat serta pendidikan dan ilmu pengetahuan yang meningkat berdampak pada meningkatnya taraf hidup masyarakat. Akibatnya terjadi perubahan menu makanan. Awalnya konsumsi masyarakat cenderung pada makanan yang mengandung karbohidrat tinggi. Sekarang, tingginya konsumsi karbohidrat tergantikan dengan menu berprotein tinggi hewani tinggi, yaitu daging, susu, dan telur. Di sisi lain, tingginya kebutuhan protein hewani belum mampu dipenuhi karena sebagan besar peternakan di Indonesia merupakan peternakan rakyat yang menggunakan teknologi tradisional,meski pun populasi ternak dari tahun ke tahun terus meningkat.
c.Ketersediaan Bahan Pakan
Indonesia merupakan negara berkembang dengan pertumbuhan populasi manusia dari tahun ke tahun sangat pesat.Secara tidak langsung, hal ni diikuti dengan perkembangan kebutuhan akan perumahan, fasititas bangunan untuk pendidikan, dan bangunan lain. Dampaknya, lahan untuk hijauan pakan ternak menjadi sempit. Ini adalah masalah serius yang dihadapi oleh peternak, di samping semakin tingginya harga bahan pakan konsentrat serta faktor musim yang menjadi kendala dalam budi daya.
Pakan utama ternak adalah hijauan dan biji-bijian.biji-bijian digunakan sebagai bahan baku utama pembuatan konsentrat. Sejauh ini,biji-bijian tersebut masih didatangkan dari luar (impor). Padahal, limbah pertanian, limbah perkebunan (kopi dan kakao), serta hasil ikutan dari industri pertanian, seperti bungkil kelapa, ampas bir dan hasil samping industri tapioka tersedia sepanjang tahun. Bhan-bahan ini cukup potensial untuk dijadikan sebagai bahan pakan konsentrat.


Kiriman by : Widya (Kesekretariatan)

Reaksi:

1 comment:

  1. sepakat "Dunia peternakan merupakan sumber pendapatan dan dan lapangan kerja"

    ReplyDelete